Menuju Operasi Amandel (Tonsilitis)

Ada orang yang bilang kalau mau sakit yang enak yaudah sakit amandel aja, abis operasi bisa enak makan es krim yang banyak. Nah awalnya jauh sebelum detik-detik operasi amandel juga kepikiran begitu. Wah asyik dong bisa makan es krim yang banyak. Saya senang banget makan es krim karena saya tau saya saat itu nggak bisa bebas makan es krim. Kalau kebanyakan makan minum yang dingin begitu biasanya langsung demam.

Tapi setelah saya menjalani operasi tonsilitis alias amandel, wah buang-buang jauh deh pemikiran abis operasi enak bisa makan es krim. Karena apa? Boro-boro makan es krim yang lembut itu enak, mau nelan air liur aja sakit coooy. Jadi sekarang kalau ada yang bilang sakit amandel itu enak, saya bakalan nyinyir. Iya dia belum ngerasain, lah saya yang ngerasain, yang tahu sakitnya kayak apa hahaha. Oke kali ini mau bagi-bagi cerita tentang pengalaman operasi amandel yang lalu. Tapi kayaknya udah basi banget ya? Secara operasinya udah bulan Agustus lalu, tapi karena udah janji yaudah gpp lah ya saya penuhi janji saya. Saya akan cerita dari kronologis awal kenpa akhirnya saya mengharuskan diri untuk operasi dan sampai gimana rasanya setelah operasi. Kebetulan saya blogwalking, nggak ada yang cerita gimana rasanya setelah operasi. Wajar apa nggak yang saya rasakan, jadi saya ingin berbagi aja di sini.

Berawal dari bulan Juli lalu sesaat setelah hari lebaran, saya sedang tidur-tiduran main hp kemudian saya mau bangkit duduk eh ada sesuatu yang berbeda dari telinga saya. Telinga kanan saya terasa berdengung. Jadi rasanya itu seperti kemasukan air. Awalnya saya kira ini bakalan reda kalau udah dibawa tidur malam. Kan biasanya kalau telinga kemasukan air saat keramas, besok paginya udah balik lagi seperti biasa rasanya. Jadilah waktu malam aku posisikan tidur miring dengan menindih telinga kanan. Berharapnya air langsung keluar. Eh tapi salah rasa dengung di telinga kanan itu masih sangat terasa. Jujur itu sangat mengganggu. Karena fungsi pendengaran saya jadi jauh berkurang. Saya nggak begitu bisa mendengar dengan jelas. Malahan saya iseng-iseng bereksperimen hahaha kayak anak kecil deh. Jadi saya tutup telinga kanan saya, saya mendengar hanya menggunakan telinga kiri. Semua suara terdengar dengan jelas, bahkan suara yang lirih pun saya bisa dengar. Kemudian saya ganti, saya tutup telinga kiri. Sehingga saya mendengar dengan telinga kanan. Gawat, saya tidak bisa mendengar dengan baik. Suara yang nyaring saja yang bisa saya dengar, suara lirih nggak bisa didengar oleh telinga kanan saya. Saya langsung takut kalau saya nantinya harus kehilangan fungsi pendengaran saya. Saya belum siap. Oke ini reaksi hiperbola saya hahaha.

Ketakutan dan kegalauan muncul. Telinga berdengung ini nggak kunjung membaik. Saya takut kalau nggak diperiksakan nanti malah bertambah parah (seperti sesuatu sakit yang saya sedang rasakan) tapi di satu sisi saya juga takut ke dokter. Saya itu takut ke dokter apalagi kalau ke dokter spesialis. Jangankan ke dokter spesialis, ke dokter umum aja saya takut. Saya takut kalau divonis yang macam-macam hahaha tingkat insecure saya memang tinggi. Tapi setelah menempuh rasa kegalauan yang cukup lama. Akhirnya hari Jumat (22/7) saya bilang ke Ibu kalau sore itu saya mau ke dokter. Itupun ke dokter setelah 5 harian saya merasakan telinga berdengung. Ini semua berkat bantuan diary saya jadi bisa inget detail sampai tanggal ke dokternya *cium buku diary* hahaha. Ibu sempat nanya mau ke dokter mana, karena pasti Ibu kaget soalnya aku paling nggak mau kalau disuruh ke dokter dan juga saya pernah mengeluh sakit sesuatu juga. Dan kemudian saya jelaskanlah kronologisnya.

Alhasil hari Jumat sore itu juga saya berangkat ke dokter THT di RS PKU Muhammadiyah Temanggung. Seingat saya dulu jadwal dokter THT itu Senin-Jumat jam 16.00, karena memang dulu saya pernah periksa ke dokter ini. Tapi sayang dokternya ternyata udah sempat datang ke RS jam 14.00, malahan sekarang jadwalnya udah maju mulai jam 15.00. Dan sedang ada operasi pukul 15.00 sehingga saya harus menunggu lama. Di tengah-tengah menunggu, saya diajak ngobrol sama Bapak-Bapak yang ternyata tetangga lama saya. Ditanyainlah saya mau periksa apa dan sakit apa. Sampai kayaknya si Bapak ini nggak percaya kalau saya ke dokter THT cuma gara-gara telinga berdengung doang. Dikasih taulah saya kalau masukin aja air ke telinga yang satu blablabla. Nah ya yang perlu saya tegaskan di sini saat saya mengalami telinga berdengung itu posisi saya bukan pada saat saya sedang bersinggungan dengan air, ya keramas, mandi, ataupun cuci muka. Jadi perlu diingat penyebabnya bukan air! Kalau saya tau caranya bikin telinga saya nggak berdengung lagi tanpa harus ke dokter ya saya lakukan sendiri deh. Ngapain harus capek dan buang-buang duit banyak buat periksa ke dokter spesialis. Kadang memang omongan orang itu bikin kita capek, ya nggak sih? Soalnya mereka nggak merasakan sendiri, mereka cuma bisa tau tanpa merasakan.

Oke walhasil jam 16.45 saya baru dipanggil masuk kamar periksa. Jujur saya deg-degan banget, dari saya sampai di RS aja udah deg-degan banget. Ditanyain deh keluhannya apa sama Bapak Dokternya. Saya ceritain deh terus Dokter ngambil alat yang bentuknya kayak penjepit roti gitu, dilihatlah telinga saya. Dokter nyuruh tutup mulut dan hidung, lalu disuruhlah saya seperti gerakan meniup gitu. Selanjutnya gimana rasanya? Alhamdulillah lumayan lega, walaupun memang masih sedikit berdengung. Dokternya juga sempat nanya apa saya sedang flu kemarin-kemarin. Ajaib banget ya dokternya bisa nebak dengan benar ya hahaha yaiyalah kan emang keahlian beliau ya. Saya juga bilang kalau telinga saya masih sedikit berdengung, beliau menyarankan melakukan hal yang sama seperti tadi yaitu menutup hidung dan mulut kemudian membuat gerakan meniup. Gilaaa ya kalau tau caranya cuma begitu mungkin saya nggak akan dateng ke dokter hahaha. Sampai akhirnya saya tanya itu kenapa telinga saya. Sayang sekali dokternya ini emang sifatnya kurang informatif jadi beliau cuma bilang kalau ada kelainan aja. Tapi nada bicara beliau santai, jadi saya rasa itu nggak gawat-gawat bangetlah ya.

Kemudian beliau periksa mulut dan hidung saya. Beliau bilang kalau amandel saya sudah sangat besar. Beliau menyarankan untuk segera diangkat daripada jadi penyebab infeksi. Dan kalau untuk hidung memang saya butuh tes alergi untuk mengetahui saya itu alergi apa aja sehingga bisa menghindari penyebab alerginya. Dari awal saya periksa ke beliau, selalu menyarankan untuk tes alergi karena beliau mengatakan kalau hidung saya itu alergi. Saya nggak tau kalau hidung juga ada alerginya. Setahu saya yang alergi itu biasanya di kulit ya, nggak tau deh itu saling berkaitan apa nggak. Tapi memang saya yang bandel belum tes alergi sampai sekarang hahaha. Susah broo tes alergi itu, syaratnya harus bersih dari obat alias nggak boleh minum obat apapun minimal seminggu kalau nggak salah. Dan yang bikin tersiksa adalah tusukan jarumnya itu loh bertubi-tubi, nggak kuat saya hahaha. Kan tes alergi itu banyak yang diuji dari debu, makanan, hingga hewan. Saya udah ngilu aja bayangin ditusuk jarum sebanyak itu. Tapi suatu saat deh saya mau mencoba tes alergi kalau udah berani hahaha.

Dokter juga meresepkan obat untuk saya, dan untuk flu saya. Obat yang baru saya tau kalau itu untuk flu (kayaknya ya) setelah saya searching di google. Tertarik searching ke google karena Raisa, si penyanyi cantik itu pernah posting obat itu juga. Obatnya unyu-unyu sih warna-warni gitu. Waktu awal-awal saya berobat juga pernah dikasih itu. Saya kira Raisa mengidap alergi seperti saya. Tapi ternyata itu obat flu yang sangat manjur. Yaiyalah manjur, mahal harganya hahaha.
Kapsulnya imut, warna-warninya bikin lucu
Setelah ambil obat di apotek RS, wah kaget dong saya. Yang niatan cuma periksa telinga, yang dikira ke dokter cuma dikasih tips sepele, eh ternyata nebus obatnya mahal coy hahaha. Kayak rada' nyesel gitu ke RS hahaha. Tuh kan kalau saya ke sana cuma gara-gara masalah sepele, saya mah ogah kalau harus keluar duit banyak kali. Jadi saya dikasih 3 obat, salah satunya yang ada di atas itu. Tapi ternyata bukan obat itu yang termahal, ada satu obat yang harganya itu mencapai ratusan ribu isi sepuluh biji hahaha. Nggak tau itu obat buat apa, tapi kayaknya sih antibiotik, tapi bisa semahal itu ya. Ya mungkin juga cukup mujarab untuk menyembuhkan.

Nah setelah saya periksa ke RS, ditanyain Ibu-lah gimana-gimananya. Saya cerita deh kalau memang sudah disarankan untuk amandelnya diangkat. Lah ibu saya ngotot banget tuh buat nyuruh saya dioperasi. Padahal saya ngerasa yaudahlah biarlah amandel ini menemani saya sampai suatu saat diangkat kalau udah sangat mengganggu. Seingat saya memang amandel saya tumbuh besar semenjak saya duduk di bangku SD. Kalau diperiksa di dokter-dokter diberitahu kalau amandel saya cukup besar. Tapi karena kengototan ibu saya, saya jadi berpikir kembali apa iya amandel saya ini sudah harus dioperasi? Tapi memang saya ngerasa keadaan saya sudah tidak sesehat dulu. Saya memang kalau minum minuman dingin maupun es dengan frekuensi sering, biasanya tiba-tiba demam. Semenjak saya ngekos di Solo yang panas (beda dari Temanggung), saya jadi sering minum es. Apalagi saya nggak begitu suka teh hangat, dan minuman jeruk itu lebih mahal daripada teh (tetap jiwa perhitungan muncul hahaha), jadi saya memilih minum es teh. Kan rasa-rasanya seger tuh kalau minum es. Seringlah saya tiba-tiba demam, coba deh tanyakan ke teman-teman saya yang sering tahu kalau saya lagi demam.

Waktu itu juga pernah saat di rumah ditinggal ibu ke luar kota, di kulkas saya menemukan agar-agar. Saya tuh demen banget makan makanan yang kenyal begitu, bisa langsung saya sikat tuh agar-agar seloyang. Dan apa yang terjadi saudara-saudara? Besok paginya saya langsung radang tenggorokan hahaha. Terus saat lebaran, jadi sehari sebelum lebaran saya pengen banget makan es krim yaudah beli deh es krim. Besoknya masih baik-baik aja. Nah beberapa hari setelah itu saya pengen banget makan es krim sandwich itu lagi, beli lagilah saya. Wow besok siang saya lagi makan sama teman-teman, tiba-tiba badan panas, kaki lemes, pusing bahkan rasanya nggak kuat buat naik motor pulang. Tapi karena rumah saya jauh, nggak mungkin minta dianterin balik (emangnya pacar yang bakalan rela jauh-jauh nganterin ya hahaha). Padahal jalanan ramenya naudzubillah, karena juga masih suasana lebaran. Udah deh saya terobos aja jalanan, udah nggak kepikiran apa-apa lagi. Cuma pengen cepetan sampai rumah, kemudian tidur.

Nah dari situlah saya berpikir kalau tubuh saya memang sepertinya udah lemah sekali. Gara-gara minuman dingin aja cepet banget bikin tepar. Jadi sepertinya saya memang harus membuang amandel saya. Tapi masih kepikiran nanti kondisi tubuh jadi lemah gara-gara amandel diangkat, padahal amandel itu kan fungsinya untuk imunitas tubuh. Akhirnya saya googling di yahoo (kemudian saya ditabok hahaha), tentang operasi amandel. Selain ragu-ragu karena takut kehilangan fungsinya, saya juga takut dengan yang namanya operasi. Ya walaupun operasi tonsilitis ini termasuk operasi kecil ya, banyak orang di bagian belahan bumi manapun juga pernah melakukan operasi ini. Sampai menemukan kasus yang menakutkan hahaha bikin makin takut. Tapi setelah berhari-hari menimbang, akhirnya saya putuskan saya ingin sehat dengan cara saya setuju dengan operasi itu. Melihat riwayat saya yang waktu itu nggak bisa minum dingin, membaca blog yang mencerahkan pikiran. Jadi disebutkan bahwa memang amandel berfungsi untuk imunitas tubuh tapi kalau akhirnya amandel bertumbuh untuk menyerang balik tubuh itu kan jadi nggak baik juga. Sama saja ketika amandel sudah tidak berfungsi dengan baik malah membuat tubuh juga menjadi tidak sehat. Karena masih banyak cara untuk kita menjaga pertahanan tubuh kita selain dari amandel. Sama seperti yang dikatakan dokter THT saya, kalau amandel saya tidak diangkat, yang ada hanya menyebabkan infeksi.

Saya ungkapkan ke ibu kalau saya setuju dengan operasi tapi pakai syarat hahaha. Syaratnya saya mau ngurus BPJS dulu, ya saya pikir lumayanlah beban yang ditanggung semakin berkurang atau syukur-syukur kalau gratis. Jadi sembari mendaftarkan diri ke BPJS, saya juga makan sehat agar saya bisa sembuh dari flu yang waktu itu menyerang. Saya ingin menghadapi operasi di kala saya sehat agar recovery-nya bisa berlangsung cepat. Tentunya sambil menguatkan diri untuk kulit yang ditusuk-tusuk oleh jarum.


Comments

  1. Assalamualaikum. Mbak apakah sudah operasi amandel ?

    ReplyDelete
  2. Iya mbak, sudah 2 tahun yg lalu operasi amandelnya

    ReplyDelete
  3. Mbak.. Apakah suara mbaknya jadi berbeda pasca operasi?
    Kebetulan saya juga mau operasi amandel, tp takut kalau suara saya berubah karena saya punya hobi menyanyi

    ReplyDelete
  4. Apakah setelah operasi amandel, telinga mbk udh sembuh/bisa dengar dg jelas lgi??

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts